Akibat Tamak

Tuesday, October 12, 2010

Diberitakan bahawa pada suatu ketika, Nabi Musa Alaihissalam keluar untuk mengembara. Untuk mengalas perut, baginda membawa tiga ketul roti bersamanya sebagai bekalan.

Semasa dalam perjalanan, muncul seorang lelaki yang tidak diketahui. Lelaki tersebut mengekori perjalanan Nabi Musa. Nabi Musa menyedari akan perbuatan lelaki tersebut dan hanya membiarkan sahaja lelaki itu mengekori perjalanannya.

Di pertengahan perjalanan, Nabi Musa behenti sebentar untuk berehat. Lelaki yang sentiasa mengekorinya tadi turut sama berhenti rehat dan duduk bersebelahan dengan Nabi Musa. Nabi Musa kemudiannya mengeluarkan tiga ketul roti yang dibawanya tadi sebagai bekalan dan memakan hanya satu ketul sahaja daripada roti tersebut sambil diperhatikan oleh lelaki yang tidak dikenali itu.

Kerana tidak sampai hati, Nabi Musa memberikan seketul roti yang dibawanya kepada lelaki itu. Lelaki tersebut mengambil roti itu dengan senyuman sambil bertanya “yang satu ketul lagi itu untuk siapa?” Nabi Musa menjawab “roti yang ketiga ini untuk dijadikan bekalan dalam perjalanan” . Tanpa disedari oleh Nabi Musa, lelaki itu telah mencuri roti yang ketiga dan memakanya secara senyap-senyap.

Nabi Musa kemudiannya meneruskan perjalanan dan lelaki tersebut masih lagi mengekorinya. Apabila baginda berhenti semula untuk berehat dan makan, baginda terkejut kerana roti yang ketiga itu sudah hilang. Nabi Musa memandang ke arah lelaki tadi sambil bertanya: “kamu tahu tak siapa yang mencuri roti saya yang ketiga? Lelaki tersebut hanya berdiam diri dan berbuat seolah-olah tidak tahu apa-apa.

Nabi Musa kemudiannya meneruskan perjalanan dan lelaki tesebut masih lagi mengekorinya. Sesampainya baginda di sebuah tempat, baginda berjumpa dengan seekor kambing liar dan menyembelih kambing tersebut. Setelah kambing tersebut mati disembelih, dengan mu’jizat Allah SWT, Nabi Musa menghidupkan semula kambing yang telah mati itu. Nabi Musa bertanya kepada lelaki tersebut “Engkau hairan tak dengan apa yang aku buat?” Lelaki tersebut menjawab: “Ya…aku hairan”. Nabi Musa kemudiannya berkata: “Aku lagi hairan dengan orang yang curi roti tadi, engkau tahu tak siapa orang itu?” Lelaki tersebut berdiam diri dan berbuat seolah-olah dia tidak mengetahui apa-apa.

Perjalanan Nabi Musa diteruskan dan lelaki tersebut masih lagi mengikutinya. Sesampainya Nabi Musa di sebatang sungai, dengan mu’jizat Allah SWT baginda kemudiannya berjalan di atas air sungai tersebut. Lelaki tersebut dengan penuh kehairanan memerhatikan akan perbuatan Nabi Musa. Nabi Musa bertanya kepada lelaki tersebut “Engkau hairan tak dengan apa yang aku buat?” Lelaki tersebut menjawab: “Ya..ya…aku hairan”. Nabi Musa kemudiannya berkata: “Aku lagi hairan dengan orang yang curi roti tadi, engkau tahu tak siapa orang itu?” Lelaki tersebut sekali lagi berdiam diri dan berbuat seolah-olah dia tidak bersalah dan tidak mengetahui apa-apa.

Nabi Musa kemudiaanya meneruskan semula perjalanan dan lelaki tersebut masih lagi mengekorinya. Sesampainya baginda di sebuah tempat, Nabi Musa berjumpa dengan tiga ketul emas yang sangat besar dan berat. Lelaki yang mengekorinya tadi melonjak kegembiraan.

Nabi Musa kemudiannya berkata kepada lelaki tersebut: “Satu ketul emas ini untuk aku dan satu ketul untuk engkau”. “Yang lagi satu ketul ini pula untuk siapa?” dengan pantas lelaki itu bertanya kepada Nabi Musa. “Yang lagi satu ketul ini ialah intuk orang yang curi roti tadi” jawab Nabi Musa. “Sebenarnya akulah yang curi roti itu tadi…”kata lelaki itu. Nabi Musa kemudiannya berkata “engkau ambillah kesemua emas ini…aku tidak mahu satupun”. Baginda kemudiannya meneruskan perjalanan dan lelaki tersebut tidak lagi mengekorinya.

Lelaki yang ditinggalkan bersama-sama dengan tiga ketul emas tadi berasa sangat gembira. Sambil memikirkan bagaimana untuk membawa ketiga-tiga ketul emas yang besar dan berat itu pulang…hatinya berkata..selepas ini akulah yang akan menjadi orang yang paling kaya. Setelah acapkali cuba untuk mengalihkan emas-emas tersebut, namun usahanya tetap gagal kerana emas-emas tersebut terlalu berat untuk diangkatnya seorang diri. Akhirnya…setelah kepenatan, lelaki tersebut berhenti sebentar untuk berehat.

Tanpa disedari oleh lelaki itu, tiba-tiba muncul tiga orang perompak. Ketiga-tiga perompak tersebut cuba untuk merampas emas-emas tadi dan lelaki tersebut akhirnya dibunuh oleh perompak-perompak tersebut walaupun dia telah cuba sedaya upaya untuk mempertahankan emas-emasnya.

Para perompak berasa sangat gembira. Emas-emas tersebut dibahagikan secara adil. Setiap seorang mendapat satu ketul emas yang besar. Sambil berehat, salah seorang perompak berkata “kita sudah terlalu keletihan dan lapar…dalam keadaan begini….mana mungkin kita dapat mengangkat emas-emas yang besar dan berat ini…..mengapa tidak salah seorang daripada kita pergi ke pasar untuk mencari makanan…emasnya akan kami jagakan nanti…” Salah seorang daripada perompak itu bangun dan pergi ke pasar untuk mencari makanan sambil berpesan kepada kedua orang rakannya “tolong jagakan emas aku ini ye !”.

Semasa ketiaadaan salah seorang rakan perompak tersebut, kedua dua perompak yang menjaga emas itu telah bersepakat untuk membunuh rakan mereka yang ketiga sekembalinya dia dari pasar untuk membawa makanan. “Kalau kita bunuh rakan kita yang ketiga ini…kita akan menjadi lebih kaya…kita akan dapat satu setengah setiap seorang”..kata mereka.

Sekembalinya rakan mereka dari pasar dengan membawa makanan…mereka dengan pantas terus membunuh rakan mereka yang ketiga. Sebelum meneruskan semula usaha mereka untuk mengangkat emas-emas itu, mereka terlihat akan makanan yang telah dibeli oleh rakan mereka tadi. Mereka pun, tanpa berlengah terus memakan makanan tersebut. Makanan tersebut, tanpa mereka ketahui sebenarnya telah pun dibubuh racun oleh rakan mereka yang telah dibunuh tadi.

Semasa dalam perjalanan ke pasar, rakan mereka yang telah dibunuh itu sebenarnya telah pun terfikir “kalau aku bunuh dua orang itu…maka aku akan dapat tiga...mengapa tidak aku letakkan racun dalam makanan ini…” Akhirnya kesemua perompak itu mati dan tidak seorang pun berjaya untuk memiliki emas-emas tersebut.

Wallahu ‘alam.


“Dan Kepunyaan Allah jualah kerajaan langit dan bumi dan apa-apa yang ada di dalamnya; dan dia Maha Kuasa atas segala sesuatu” (Al-Maidah: 120)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
✿˙·٠•●♥Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ♥●•٠·˙✿... Assalamualaikum # Selamat Datang Ke Blog Cikgu Mawi ...✿˙·٠•●♥Ƹ̵̡Ӝ̵̨̄Ʒ♥●•٠·˙✿

Mintalah Pada Allah..

Mintalah Pada Allah..

Berusaha Dgn Kudrat Sendiri

Berusaha Dgn Kudrat Sendiri

Detik Yang Berlalu

Kalendar Hijriah

Lembaran 2010

Listen and Learn Quran

Quote of The Day

Mutiara Hati

"Apabila kamu merasa letih kerana berbuat kebaikan, maka sesungguhnya keletihan itu akan hilang dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal. Dan sekiranya kamu berseronok dengan dosa, maka sesungguhnya keseronokan itu akan hilang dan dosa yang dilakukan akan terus kekal."
- Saidina Ali r.a. -

Sabda Rasulullah saw:
"Sesiapa yang akhirat itu tujuan utamanya, maka Allah jadikan kekayaan dalam jiwanya. Allah mudahkan segala urusannya dan dunia akan datang kepadanya dengan hina (iaitu dalam keadaan dirinya mulia). Sesiapa yang menjadikan dunia itu tujuan utamanya, maka Allah akan letakkan kefakirannya antara kedua matanya. Allah cerai-beraikan urusannya, dan dunia pula tidak datang melainkan dengan apa yang ditakdirkan untuknya (iaitu dalam keadaan hina)."
- Riwayat al-Tirmizi -
There was an error in this gadget

Since 14 Oct 2010..

   

Cuaca di Melaka

Maher Zain

Profile Blogger

My photo
- Graduan Universiti Malaya program Sarjana Muda Sains Pendidikan dan juga merupakan graduan dari Politeknik Ungku Omar dalam bidang Power Electrical Engineering. Pernah bertugas sebagai Planner Engineering di UMW Toyota Assembly Sdn Bhd. Mula bertugas sebagai guru di SMK Paloh Kluang Johor dan kini bertugas di SMK Tinggi Melaka bermula Januari 2009.